Case Closed : Teka teki Detektif (38)


Bagi  yang belum membaca teka tekinya, saya sarankan baca terlebih dahulu..   Ini linknya : https://inurhadi.wordpress.com/2013/06/14/teka-teki-detektif-38/

Setelah memasuki minggu awal liburan semester, (akhirnya) cerita pengungkapan kasus telah selesai saya garap. Jika terdapat kekurangan dalam penyampaian cerita, saya minta kritik dan saran yang membangun dari reader.. ^^

Untuk pemilik kasus sebenarnya, Kemal, saya minta bantuannya jika ada reader yang memiliki pertanyaan terhadap kasus. Silahkan membaca dan mencocokan analisis.. 😀

Inspektur mengencangkan sabuk pengaman di sekeliling badannya, sementara Detektif Henry menyalakan mesil mobil. Mobil yang dikendarai mereka berdua kemudian meninggalkan parkiran apartemen, diikuti dua mobil patroli di belakangnya. Mr. Finch Wagner, sang tersangka utama, duduk di salah satu mobil patroli tersebut.

Mobil telah melaju beberapa blok saat Inspektur Roland berkata, “Ambil tikungan ke kanan di perempatan depan Henry.”

“Maaf Inpektur. Bukankah lebih cepat jika kita mengambil jalan ke kiri?”

“Memang, jika kita akan kembali ke markas.”

“Kita tidak kembali ke markas?”

Mobil Chevrolet tersebut berhenti, lampu di perempatan menunjukan warna merah.

“Tidak, tidak sekarang Henry.”

“Lantas sekarang kita hendak kemana, Inspektur?”

“Oh, apa aku belum mengatakan kepadamu sebelumnya? Maaf Henry. Kita sekarang pergi ke alamat ini.” Kata Inspektur Roland sambil menunjukan secarik kertas kepada Detektif Henry. Inspektur menunjuk sebuah alamat yang tertera di kertas tersebut. Continue reading